Media Eksternal

Berat Badan Berlebih Pengaruhi Kualitas Tidur


SALAH satu fungsi utama tidur adalah upaya konservasi energi. Lalu apakah begadang bisa membuat badan gemuk? Banyak riset yang menunjukkan kualitas tidur yang buruk berkaitan dengan peningkatan risiko obesitas dengan menderegulasi nafsu makan, yang pada gilirannya menyebabkan konsumsi kalori yang lebih banyak.

Namun, baru-baru ini peneliti menemukan bahwa bukan kurang tidur yang menyebabkan obesitas, tetapi kelebihan berat badanlah yang memperburuk kualitas tidur. Kaitan antara obesitas dan kurang tidur itu diketahui usai mereka mempelajari tidur pada cacing.

Haji Plus Tanpa Antri Langsung Berangkat 2025 dan GRATIS Umrah 6 Hari

Para peneliti dari Sekolah Kedokteran Perelman Universitas Pennsylvania dan Universitas Nevada, Reno menemukan fakta itu dalam cacing mikroskopis Caenorhabditis elegans (C. elegans).

“Kami berpikir, tidur adalah fungsi tubuh yang hemat energi dengan mengatur penurunan tingkat energi. Temuan kami menunjukkan bahwa jika seseorang berpuasa selama sehari, kami memperkirakan orang itu akan mengantuk karena cadangan energi akan dihabiskan,” ujar ahli neorologi dari the Chronobiology and Sleep Institute, David Raizen, seperti dikutip Sciencedaily.

Raizen menekankan temuan pada cacing tidak diterjemahkan langsung ke manusia, namun riset itu menawarkan model yang cocok untuk mempelajari tidur mamalia. Semua hewan yang memiliki sistem sara,  perlu tidur. Manusia memiliki sirkuit saraf yang kompleks dan rumit, sedangkan C. elegans hanya memiliki 302 neuron, yang salah satunya berperan sebagai pengatur tidur.

Gangguan tidur akut pada manusia dapat menyebabkan peningkatan nafsu makan dan resistensi insulin. Orang yang tidur kurang dari enam jam per malam lebih berisiko mengalami obesitas dan diabetes. Selain itu, rasa lapar pada manusia bisa mempengaruhi tidur. Sama halnya dengan tikus, lalat buah, dan cacing. Hal itu menunjukkan tidur juga berkaitan dengan ketersediaan nutrisi.

Untuk mempelajari hubungan antara metabolisme dan tidur, para peneliti memodifikasi gen C. elegans untuk menonaktifkan neuron yang mengontrol tidur. Cacing itu masih bisa makan, bernapas, dan bereproduksi, tetapi mereka kehilangan kemampuan untuk tidur. Ketika neuron itu dinonaktifkan, para peneliti melihat penurunan tingkat adenosine triphosphate (ATP). Padahal senyawa itu menyediakan energi bagi tubuh.

“Itu menunjukkan bahwa tidur adalah upaya untuk menghemat energi. Itu sebenarnya tidak menyebabkan hilangnya energi,” jelas Raizen.

Menurut Raizen, ada alasan yang bisa menjelaskan mengapa orang obesitas punya masalah tidur.

“Mungkin ada masalah sinyal antara simpanan lemak dan sel otak pengontrol tidur,” katanya. (M-4)

Sumber : https://mediaindonesia.com/read/detail/309071-berat-badan-berlebih-pengaruhi-kualitas-tidur

Kategori : Media Eksternal

Ihsan Laidi

Muhammad Ichsan Laidi, S.Kom., adalah Direktur Utama PT. Media Siber Celebes, perusahaan yang menaungi portal berita Luwuk Today (www.luwuk.today). Pria kelahiran Luwuk tahun 1987 ini memiliki hobi menulis dan menekuni bidang internet marketing. Saat ini ia menetap di Kota Luwuk, adapun untuk menyalurkan hobi menulisnya ia menerbitkan portal berita Luwuk Today yang mulai dapat diakses secara online sejak November 2018. Portal Berita Luwuk Today awalnya adalah komunitas berbagi informasi untuk warga Kabupaten Banggai dengan nama Info Luwuk yang dibentuk pada Februari 2014. Info Luwuk pertama kali online dengan membuka akun twitter https://twitter.com/InfoLwk dan mengumpulkan tidak kurang dari 4.000 akun blackbery warga Kabupaten Banggai pada waktu itu. Kini Info Luwuk telah bertransformasi menjadi media lokal Luwuk Today.

Related Articles

Back to top button